Cara Take Over Pinjaman Bank BRI: Syarat dan Manfaatnya

Istilah take over atau pemindahan pinjaman kiranya sudah sering didengar oleh nasabah BRI. Dengannya cara take over pinjaman bank BRI harus dipahami dengan baik. Terutama bagi kamu yang pernah melakukan pinjaman.

Melakukan pemindahan pinjaman ini pun harus disesuaikan dengan syarat serta ketentuan secara lengkap. Baik itu syarat dari BRInya sendiri, atau syarat dari bank tujuan lain.

Cara Take Over Pinjaman Bank BRI ke Bank Lainnya

Nah, bank tujuan dari pemindahan ini, tergantung pada bank yang diinginkan oleh nasabah. Namun harus tetap berdasarkan kesanggupan bekerja sama dalam melakukan pemindahannya. Ada beberapa hal informasi, syarat hingga manfaat yang harus kamu tahu.

Hal yang  Harus Kamu Tahu dari Take Over Pinjaman Bank BRI

Sebelum melakukan pemindahan, tentu sebagai nasabah harus tahu terlebih dahulu beberapa syarat umum juga khusus yang harus dipenuhi. Untuk mengetahui syarat-syaratnya sebagai bahan pertimbangan, bisa langsung simak ulasan di bawah ini.

  1. Telah mendapatkan persetujuan dari kedua belah pihak, baik itu dari pihak bank BRI atau bank tujuan
  2. Harus mampu menyanggupi pembayaran angsuran atas pinjaman yang akan dipindahkan sampai lunas sesuai syarat ketentuan
  3. Sudah mendapatkan sertifikat jaminan persetujuan pemindahan, jika pinjaman sudah dibayar lunas oleh pihak lainnya
  4. Telah melunasi semua biaya yang ada dalam proses pemindahan pinjaman tersebut

Selain tahu apa saja syarat umumnya, kamu pun tentu harus tahu bagaimana cara untuk melakukannya. Dan bagian ini paling penting dipahami, bahkan menjadi inti pembahasan dari ulasan kali ini.

Cara Take Over Pinjaman Bank BRI

Langkah awal hingga tata cara untuk melakukan pemindahan, adalah pengajuan berkas untuk melakukan take over nari nasabah secara langsung. Apa saja tahapannya?

1. Pengulangan dalam Menilai Pinjaman Terhadap Barang Agunan 

Proses pengulangan ini dilakukan oleh pihak bank BRI, sebelumnya pihak BRI juga akan mengkonfirmasi terlebih dahulu tujuan atau alasan pemindahan.

Prosedur atau cara take over pinjaman bank BRI ini adalah dari harga barang jaminan atau agunan sesuai ketentuan saat pemindahan, hingga konfirmasi jumlah pinjamannya.

2. Pengajuan ke Bank Lain

Walaupun dari pihak bank BRI telah memberikan persetujuan resmi terhadap permintaan pindahan. Nasabah tetap harus melakukan pengajuan kredit baru ke bank lain, atau bank baru.

Tujuannya untuk memastikan bahwa semua ketentuan dari kedua bank sudah sesuai, dan pemindahan dapat dilakukan.

3. Melunasi Uang Muka

Jika langkah sebelumnya sudah dilakukan, lalu sudah disetujui oleh kedua belah pihak. Maka kamu sebagai nasabah dapat langsung melunasi DP sebesar 30%.

Pembayaran tersebut dilakukan di bank tujuan sebagai bank baru yang akan menerima angsuran pinjaman dari nasabah.

Mengapa Melakukan Take Over Pinjaman Bank BRI?

Pertimbangan lain dilakukannya pemindahan ini, tentu karena alasan hingga tujuan yang ada di dalamnya. Tujuan ini tentu bersangkutan dengan kendala yang biasanya dihadapi oleh nasabah saat melakukan pelunasan.

1. Mendapatkan Suku Bunga Lebih Kecil

Tentu lebih kecil atau rendah dari BRI. Dengan hadirnya banyak bank di Indonesia, tentu semua bank bersaing untuk mendapatkan nasabah melalui program layanan penurunan suku bunga.

Jika berhasil melakukan pemindahan, biasanya kamu pun akan mendapatkan diskon penurunan bunga lagi, sehingga keuntungan lebih banyak.

2. Menjual Aset Jaminan

Contoh kasusnya misalnya seorang nasabah, atau kamu sendiri sedang mengajukan KPR. Di tengah proses cicilan yang berlangsung ternyata ingin menjual rumah tersebut.

Secara otomatis, penjualan bisa dilakukan dengan pemindahan angsuran pinjaman kepada pihak yang ingin membeli rumahnya, dan angsuran dilanjutkan.

3. Menambah Perpanjangan Tenor

Skemanya adalah ketika tenor di BRI sudah berjalan setengah, maka nasabah bisa melakukan pemindahan.

Sehingga nasabah pun akan mendapatkan tenor seperti awal pinjaman, hingga biaya angsuran pinjaman berkurang di bank lain atau yang baru.

Kesimpulan

Melakukan pemindahan pinjaman ternyata sah-sah saja, selama kedua belah pihak antara bank BRI dengan bank lain setuju. Pun dari pihak nasabah juga sudah menyanggupi semua syarat ketentuan berlaku.

Dengan memahami bagaimana cara take over pinjaman bank BRI. Kiranya kamu harus tetap menjadikannya sebagai bahan pertimbangan, dimana nasabah dapat melihatnya sesuai kondisi. Alasan hingga tujuan melakukan take over. Sehingga keputusan atau langkah yang diambil tepat sesuai keperluan.

Artikel Menarik Lainnya: