Kaidah Kebahasaan Novel Sejarah Kemelut di Majapahit

Kaidah kebahasaan novel sejarah kemelut di Majapahit meliputi penggunaan bahasa jaman dahulu, penggunaan dialog, kata kerja, kalimat tidak langsung, dan lainnya.

1 Fashion murah

Beberapa penggunaan bahasa dalam novel tersebut membuat isi buku mudah untuk dipahami dan dimengerti oleh para pembacanya.

fashion muslim murah

Apa Itu Kaidah Kebahasaan Novel?

Kaidah kebahasaan novel adalah unsur-unsur penggunaan bahasa yang ada di dalam karya sastra novel tersebut. Seperti yang kita ketahui, dalam Bahasa Indonesia terdapat berbagai jenis kata dan kalimat. Setiap novel tentu terdiri dari unsur kata dan kalimat yang berbeda-beda.

Kaidah Kebahasaan Novel Sejarah Kemelut di Majapahit Adalah

Adapun kaidah kebahasaan yang ditemukan dalam novel sejarah Kemelut di Majapahit yaitu:

1. Kalimat Sejarah

Dalam novel sejarah kemelut di Majapahit terdapat penggunaan kalimat di masa lampau yang menandakan bahwa kalimat tersebut merupakan kalimat sejarah.

Berikut ini beberapa kutipan yang menunjukkan penggunaan kalimat sejarah, yaitu:

1 Fashion murah

“Dari hubungan antara junjungan dengan pembantunya sangatlah baik”.

Dengan adanya kata “junjungan” maka menandakan penggunaan kalimat lampau. Kata junjungan di era sekarang sudah jarang digunakan, sebenarnya sama dengan atasan atau kepala.

” Sang Prabu Kertarajasa mengawini semua putri mendiang dari Raja Kertanegara”

Dari kutipan tersebut dijelaskan adanya kata “mengawini” yang merupakan kata lampau. Kata tersebut berarti bermakna menikahi.

2. Konjungsi Kronologis

Berikutnya terdapat penggunaan konjungsi kronologis atau konjungsi penanda urutan waktu. Berikut beberapa kutipan yang menandakan adanya penggunaan konjungsi kronologis.

“Kemudian, hanya ada suara derap kaki megalamat yang berlari”.

1 Fashion murah

Dari kalimat tersebut terdapat pernyataan penggunaan konjungsi kronologis yang ditandai dengan kata “kemudian”.

“Pada siang hari, Prabu dihadap oleh Sang Senopati”

Pada kutipan tersebut terdapat penggunaan konjungsi kronologis yaitu “Pada siang hari”.

3. Kata Kerja Material

Kata kerja material merupakan kata kerja yang menunjukan adanya tindakan atau perilaku. Berikut ini, beberapa contoh kutipan yang menandakan adanya penggunaan kata kerja material.

“Sang Prabu sendiri tidak menyadari adanya persaingan tersebut. Persaingan ini terjadi karena perpecahan diam-diam”.

Kata kerja material yang terdapat dalam kutipan tersebut yaitu kata “persaingan” dan “perpecahan”.

1 Fashion murah

4. Kalimat Tak Langsung

Terdapat penggunaan kalimat tak langsung dalam novel Sejarah Kemelut di Majapahit yaitu:

“Tirtowati memperingatkan karena dengan melakukan tindakan melempar nasi di atas lantai menjadi bentuk penghinaan kepada Dewi Sri sehingga kamu bisa kualat”.

Jadi, kalimat tak langsung itu disampaikan oleh Tirtowati kepada orang yang membuang nasi ke atas lantai.

5. Kata Kerja Mental

Kata kerja mental yaitu kata kerja yang berasal dari pemikiran. Berikut ini kata kerja yang ada di dalam novel Sejarah Kemelut di Majapahit, yaitu:

“Sang Prabu memandang dengan alis berkerut yang menunjukan tanda bahwa beliau merasa tidak berkenan”.

Kata kerja mental dalam kutipan tersebut yaitu “memandang”.

1 Fashion murah

6. Penggunaan Dialog

Terdapat pula penggunaan dialog dalam novel Sejarah Kemelut di Majapahit yaitu:

“Kang Mas Adipati, haraplah paduka tetap bersikap tenang”.

7. Kata Sifat

Dalam novel Sejarah Kemelut di Majapahit juga menunjukan adanya penggunaan kata sifat, yaitu:

“Dyah Gayatri memang terlihat cantik jelita seperti dewi kayangan”

Kata sifat dalam kutipan tersebut yaitu “cantik jelita”.

Puncak Konflik Kemelut di Majapahit

Adapun puncak konflik kemelut di Majapahit yaitu :

1 Fashion murah

1. Kalagemet Sri Jayanegara Meninggal

Setelah Kalagemet Sri Jayanegara Meninggal maka banyak memunculkan pertanyaan mengenai siapa yang akan menggantikan tahtanya di Majapahit.

2. Kudamerta dan Cakradara Beristrikan Ratu Pewaris

Berikutnya, adanya permasalahan dari tokoh Kudamerta dan Cakradara yang beristrikan ratu pewaris hingga muncul pemikiran mereka yang akan menggantikan tahta.

3. Persaingan

Muncul persaingan secara diam-diam antara semua anggota kerjaan yang ingin menggantikan tahta Kalagemet.

4. Pembunuhan

Puncak konflik Kemelut di Majapahit ditandai dengan adanya banyak tindak pembunuhan.

Dijelaskan pada kutipan ” Siapa yang terbunuh di Bale Gringsing”.

5. Pemberontakan

Muncul banyak pemberontokan banyaknya tokoh dalam kerajaan Majapahit.

1 Fashion murah

Nilai Moral Kemelut di Majapahit

Adapun nilai moral Kemelut di Majapahit yaitu:

1. Bersikap Hormat

Sebelum berbicara dengan Sang Prabu, Ronggo Lawe memberikan hormat terlebih dahulu kepada orang yang dianggap mempunyai jabatan yang lebih tinggi.

Tentu saja, bersikap hormat tersebut dapat menjadi contoh kepada anak generasi jaman sekarang.

2. Tidak Melupakan Jasa Senopati

Berikutnya, nilai yang terkandung dalam novel Kemelut di Majapahit yaitu untuk tidak melupakan jasa-jasa orang yang sudah berbuat baik dalam kehidupan kita.

3. Tidak Berburuk Sangka

Terdapat pesan tidak berburuk sangka kepada senopati. Hal tersebut mengajarkan pembaca untuk tidak bersikap negative thingking kepada orang lain karena hal tersebut ternyata memberikan dampak buruk.

4. Tidak Mengharapkan Pamrih

Dengan membaca novel Sejarah Kemelut di Majapahit juga mengajarkan pembaca untuk tidak mengharapkan pamrih atau balasan.

1 Fashion murah

5. Memikirkan Kepentingan Bersama

Dengan membaca novel Sejarah Kemelut di Majapahit maka pembaca disarankan untuk memikirkan kepentingan bersama, bukan untuk kebahagiaan pribadi,

Artikel Menarik Lainnya: