Pengertian, Ragam Hingga Tujuan Klasifikasi Makhluk Hidup

Banyak bidang dan kajian biologi yang penting untuk dibahas, satu diantaranya adalah dengan klasifikasi makhluk hidup.

Hal tersebut dibahas guna bisa mengelompokkan makhluk hidup berdasarkan pada ciri-ciri yang dimilikinya. Penjelasannya bagaimana, simak langsung uraian selanjutnya hingga selesai dan kamu sendiri dapat memahaminya secara baik.

Memahami Pengertian Klasifikasi Makhluk Hidup

Klasifikasi makhluk hidup pada umumnya dikenal dengan istilah taksonomi. Sistem klasifikasi yang kini digunakan adalah sistem yang dikembangkan oleh Carl Linnaeus.

Selanjutnya organisme atau makhluk hidup akan diberi nama menggunakan sistem binomial nomenclature atau tata nama berdasarkan pada genus hingga spesiesnya.

Nah, dengan sistem tata nama ganda tersebut. Kelompok kecil makhluk hidup yang memiliki ciri sama, kemudian akan menyusun sebuah kelompok baru yang jelas lebih besar. Masih belum jelas?

Klasifikasi sendiri merupakan suatu cara untuk mengelompokkan dan mengkategorikannya berdasarkan ciri tertentu. Semua ahli biologi akan menggunakan satu sistem klasifikasi untuk mengelompokkan tumbuhan serta hewan yang memiliki persamaan struktur.

Kemudian setiap kelompok tumbuhan atau hewan tersebut akan dipasangkan dengan kelompok tumbuhan atau jenis hewan lain. Pun tentu yang memiliki persamaan dalam kategori lain.

Hal tersebut pertama kali diusulkan oleh john ray, berasal dari Inggris dan ide tersebut kemudian disempurnakan oleh Carl Von Linne yang tadi sebelumnya sudah disebutkan. Seorang ahli botani berasal dari Swedia dan dikenal di masa sekarang dengan nama Carolus Linnaeus.

Jadi apa itu klasifikasi makhluk hidup?

Merupakan suatu cara untuk dapat memilih, memilah hingga mengelompokkan makhluk hidup jadi golongan atau unit tertentu.

Golongan tersebut disusun secara runtut, sesuai dengan tingkatannya atau hierarkinya. Yakni mulai dari yang paling kecil tingkatannya, hingga ke tingkatan lebih besar.

Ilmu yang mempelajari mengenai prinsip serta cara mengelompokkan makhluk hidup ke dalam golongannya disebut dengan sistematik atau taksonomi.

Dengan diadakannya klasifikasi makhluk hidup, kita dapat membedakan antara ciri yang mereka miliki. Bagaimana mereka tumbuh, cara hidup, hingga cara makan serta berkembang biak.

Ragam Klasifikasi Makhluk Hidup

Untuk memperdalam lagi informasi dan pengetahuan mengenai klasifikasi makhluk hidup, yuk kita simak apa saja ragam yang ada di dalamnya.

1. Klasifikasi Sistem Alami

Sistem klasifikasi sistem alami ini kiranya sudah kamu pahami, bahwa klasifikasi pada dasarnya berpijak atas adanya persamaan.

Hal tersebut dapat diketahui dengan mengamati makhluk hidup secara morfologi. Misalnya saja dengan mengamati kucing, sapi, kuda, harimau atau bahkan anjing.

Jika dilihat secara alami, bisa nampak jelas bahwa semua binatang tersebut memiliki empat kaki. Sehingga dapat membentuk suatu kelompok seperti yang dikehendaki alam, yakni kelompok binatang dengan kaki empat.

Dengannya, bisa diketahui bahwa klasifikasi sistem alami merupakan terbentuknya suatu kelompok makhluk hidup secara alami.

2. Klasifikasi Sistem Buatan

Jika dibandingkan dengan klasifikasi secara alami, sistem klasifikasi buatan akan jauh lebih sempurna serta lebih baik. Jenis klasifikasi ini pertama kali dikenalkan oleh Carl Von Linne, seorang ahli botani asal dari Swedia dan dinobatkan sebagai Bapak Taksonomi.

Menurutnya, klasifikasi klasifikasi makhluk hidup ini dapat berdasarkan atas persamaan serta perbedaan struktur tubuh makhluk hidup.

Mengamati serta meneliti makhluk hidup, yakni persamaan ciri struktur tubuh luarnya atau ciri struktur tubuh dalam dari beragam jenis makhluk hidup.

Jika terdapat ciri struktur tubuh sama atau mirip, maka dapat dijadikan sebagai satu kelompok. Sedangkan yang memiliki perbedaan, akan dikelompokkan secara terpisah.

Pemberian istilah tertentu untuk setiap tingkatan klasifikasi, didasarkan pada banyak sedikitnya persamaan ciri pada setiap jenis makhluk hidup yang sudah dikelompokkan.

3. Klasifikasi Sistem Filogenik

Ragam terakhir ini pertama kali dikenalkan pada dunia sejak adanya sistem teori revolusi yang berasal dari Darwin juga Lamarck. Sistem filogenetik ini menjadi suatu sistem klasifikasi makhluk hidup yang disesuaikan berdasarkan pada evolusinya.

Tujuan Adanya klasifikasi Makhluk Hidup

Mungkin kamu bertanya dan ingin tahu, mengapa makhluk hidup yang ada di bumi harus dikelompokkan. Untuk tahu alasan mengapa klasifikasi pada makhluk hidup ini dilakukan, seimak penjelasan selanjutnya ya.

1. Mengetahui Hubungan Kekerabatan

Klasifikasi pada makhluk hidup dapat terjadi karena adanya pengelompokkan berdasarkan pada ciri. Tingkatan takson yang diperkenalkan oleh Linnaeus, ternyata dapat membantu kita semua untuk mengetahui hubungan kekerabatan diantara makhluk hidup satu dengan lainnya.

Mengetahui ciri makhluk hidup berdasarkan tingkat takson, memudahkan kita semua untuk memahami hubungan kerabat diantara makhluk hidup.

2. Mempermudah Proses Memahami Makhluk Hidup

Ya, tujuan pengklasifikasian pada makhluk ini pun ternyata agar dapat mempermudah proses mempelajari makhluk hidup itu sendiri.

Dilakukan dengan mengelompokkan makhluk hidup berdasarkan cirinya. Dengan mengetahui bagaimana klasifikasinya, jelas kita semua bisa mengetahui cirinya bagaimana.

Kita, termasuk kamu juga dapat mempelajari makhluk hidup apa saja yang memiliki ciri serupa. Atau bahkan berbeda.

3. Menyederhanakan Objek Studi

Makhluk hidup yang hadir di muka bumi jelas sangat banyak, jumlahnya bisa jutaan. Dan untuk mempelajarinya, jelas membutuhkan waktu tidak sedikit dan jelas akan lama.

Dengannya, penting untuk dilakukan klasifikasi ilmiah agar objek studinya menjadi lebih praktis serta sederhana. Klasifikasinya akan lebih mudah membantu kamu untuk mengenali hingga mempelajari makhluk hidup karena sudah dikelompokkan sesuai dengan kesamaan atau bahkan perbedaannya.

4. Memberi Nama

Seiring dengan berkembangnya teknologi juga terus bertambahnya waktu, beragam penemuan spesies baru terus berlangsung. Spesies tersebut belum memiliki nama, karena itu penting dilakukan klasifikasi pada makhluk hidup secara berkelanjutan.

Dengan melihat cirinya bagaimana, spesies tersebut akan memiliki nama ilmiah sesuai dengan ciri-cirinya tersendiri.

5. Membedakan Makhluk Hidup

Jelas untuk membedakan antara makhluk hidup satu dengan lainnya, baik itu berdasarkan dirinya atau perbedaan lainnya.

Misalnya saja diantara kera serta monyet, walaupun mirip ternyata keduanya memiliki nama ilmiah yang berbeda. Bahkan ada beberapa ciri khusus yang membedakan diantara keduanya.

Prinsip Klasifikasi Makhluk Hidup

Prinsip dasar dari klasifikasi adalah dengan melihat persamaan serta perbedaan pada setiap makhluk hidup itu sendiri. Begitu juga dengan manfaat atas kehadiran makhluk hidupnya.

Beberapa momen sebelumnya disinggung mengenai dengan takson, dan berikut urutan takson pada makhluk hidup.

  1. Kingdom (dunia)
  2. Phylum untuk hewan, sedangkan Divisio untuk tumbuhan
  3. Classis (kelas)
  4. Ordo (bangsa)
  5. Familia (suku)
  6. Genus (marga)
  7. Species (Jenis)

Teori Klasifikasi Makhluk Hidup (Kingdom)

Teori klasifikasi makhluk hidup yang umum digunakan adalah dari Whittaker, yakni ada lima kingdom.

1. Kindom Monera

Makhluk hidup yang tidak memiliki membran inti, hanya badan inti saja. Yakni inti serta DNA.

2. Kingdom Protista

Makhluk hidup yang terdiri dari satu sel atau lebih banyak, dan memiliki membran inti.

3. Kingdom Fungi         

Bisa disebut dengan jamur, dan makhluk hidup tidak memiliki kloroplas.

4. Kingdom Plantae

Plantau sendiri adalah tumbuhan, makhluk hidup bersel serta memiliki kloroplas.

5. Kingdom Animalia

Lalu terakhir ada kingdom animalia, yakni makhluk hidup dengan membran ini serta tidak memiliki kloroplas.

Nah, itulah penjelasan lengkap mengenai klasifikasi makhluk hidup dari mulai ragam hingga teori-teorinya secara singkat. Namun dijamin kamu akan lebih gampang juga mudah untuk memahaminya.

Artikel Menarik Lainnya: