Resensi Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Kamu sedang mencari referensi novel sunda yang klasik kamu bisa coba baca dulu resensi novel Rasiah Nu Goreng Patut karya dari Soekria/Joehana. Dalam artikel ini kami akan bahas mengenai resensi novel Rasiah Nu Goreng Patut secara lengkap.

Kami akan membahas mulai dari identitas novel, unsur intrinsik, sinopsis, hingga kelebihan dan juga kekurangannya tidak lupa kami bahas juga pesan moral yang terkandung dalam novel tersebut.

Identitas Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Judul NovelRasiah Nu Goreng Patut
PenulisSoekria/Joehana
PenerbitKiblat Buku Utama
Ukuran Buku15×21 cm
Jumlah Halaman67 Halaman
KategoriFiksi Sunda
Tahun Terbit1928 (cetakan pertama)
Harga BukuRp.58.000,-

Novel Rasiah Nu Goreng Patut ini merupakan sebuah novel lawas yang memiliki banyak pesan moral di dalamnya. Dimana novel ini mulai diterbitkan pada tahun 2013 oleh PT.Kiblat Buku Utama.

Novel yang mengisahkan kebohongan Karnadi seorang lelaki melarat yang berpura-pura jadi orang kaya untuk mendapatkan wanita kaya yang cantik. Meskipun ceritanya cukup sedih dan banyak pelajaran tapi disajikan dengan menarik dan lucu.

Sinopsis Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Dalam sebuah resensi tentunya kamu akan menemukan sebuah sinopsis di dalamnya. Resensi novel rasiah nu goreng patut ini juga memiliki sinopsis, dimana sinopsis ini mengisahkan cerita novel secara garis besarnya saja.

Novel ini mengisahkan seorang Karnadi yang digambarkan tokoh yang miskin dan juga buruk rupa dan pekerjaan sehari-harinya sebagai pemburu bangkong (katak) bersama dengan sahabatnya yang bernama Marjum.

Dan mereka akan menjualnya kepada orang Cina yang ada di pasar. Karnadi yang hidupnya melarat serta memiliki tampang yang sangat buruk dan sudah memiliki tiga anak ternyata masih memiliki hasrat untuk menikah lagi.

Dan semua kekurangannya yang dia miliki tidak menghalangi tekadnya untuk menikahi wanita muda dan cantik yang ia lihat di pasar. Yaitu bernama Eulis Awang yang merupakan anak orang kaya.

Saat pandangan pertama Karnadi sudah jatuh cinta. Dan setelah ia mengetahui dimana Eulis Awang ini tinggal ia mengatur siasat untuk bisa menikahinya. Sahabatnya Marjum diminta untuk meminjam pakaian lengkap kepada Raden Sumtama.

Marjun juga disuruh untuk mengabari Nyi Suni bahwa Karnadi suaminya tertabrak mobil dan harus di rawat di rumah sakit,

Dan ia menjual ayam miliknya untuk biaya rumah sakit. Karnadi tahu bahwa istrinya tidak akan berani datang ke rumah sakit karena takut bertemu tuan.

Dan dengan bekal uang hasil jual ayam dan baju pinjaman, Karnadi datang ke rumah Eulis Awang. Ia menyamar sebagai Raden Sumtama, seorang anemer yang sangat kaya dan baru beberapa buka ditinggal istrinya wafat.

Mas Sura ayah Eulis Awang percaya saja dan mencoba membujuk anaknya untuk mau menikah dengan Karnadi tersebut karena ia orang kaya. Meski Eulis Awang tidak mau awalnya karena melihat wajah Karnadi yang jelek.

Tetapi, kebusukan Karnadi ini terbongkar Karnadi di paksa pulang karena mendapati istrinya sakit dan kedua anaknya meninggal. Sementara Eulis Awang marah dan malu setelah mengetahui penipuan itu.

Ternyata suaminya tidak lebih dari seorang melarat dan buka Raden Sumtama anemer yang kaya raya itu, lantas apa yang terjadi pada Karnadi selanjutnya? Yuk, simak kisah kelanjutannya di cerita novel rasiah nu goreng patut ya!

Unsur Intrinsik Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Dalam resensi novel rasiah nu goreng patut ini akan kami juga jelaskan unsur intrinsik novel yang perlu kamu ketahui, diantaranya adalah:

1.Tema

Tema yang diangkat dalam novel ini adalah tentang kebohongan seorang Karnadi yang tidak tahu malu dan banyak tingkah.

2. Tokoh dan Penokohan

  • Karnadi, orang yang ambisius, suka berbohong, pemalas dan menghalalkan segala cara untuk mengabulkan impiannya
  • Marjum, sahabat Karnadi yang baik dan juga penurut
  • Nyi Suni, istri Karnadi yang baik dan setia
  • Eulis Awang, wanita cantik yang gila harta
  • Mas Sura, ayahnya Eulis Awang yang mudah tertipu dan juga gila harta
  • Dan masih banyak tokoh lainnya

3. Alur

Alur yang digunakan dalam novel ini yaitu menggunakan alur campuran dimana terdapat alur maju dan alur mundur di dalam novelnya.

4. Latar Waktu

Latar waktu yang digunakan dalam novel ini adalah di siang hari.

5. Latar Tempat

Latar tempat yang digunakan dalam novel ini adalah di rumah Mas Sura, di pasar, di rumah Nyi Suni, dan masih banyak lagi latar tempat lainnya.

6. Sudut Pandang

Sudut pandang ayng digunakan dalam novel ini adalah menggunakan sudut pandang orang ketiga yang serba tahu.

7. Gaya Bahasa

Gaya bahasa yang digunakan dalam novel ini adalah menggunakan gaya bahasa yang sederhana dan mudah dipahami oleh semua kalangan.

8. Amanat

Amanat yang terkandung dalam novel ini adalah janganlah berbohong karena sepintar-pintarnya kamu menyembunyikan bangkai suatu saat pasti akan tercium juga. Begitu juga sebuah rahasia selicik apa kamu menyembunyikannya suatu saat akan terungkap.

Unsur Ekstrinsik Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Dalam resensi novel rasiah nu goreng patut ini kamu juga akan menemukan unsur ekstrinsik ini adalah:

1.Nilai Sosial

Sikap Marjum yang selalu membantu sahabatnya dalam keadaan apapun menandakan ia memiliki jiwa sosial yang bagus tapi jika membantu berbohong janganlah kau turuti karena tidak baik.

2. Nilai Moral

Sikap Mas Sura yang mudah percaya dengan dengan omongan dari Karnadi akhirnya ia menyesal menikahkan Eulis Awang dengan penipu itu dan sikap gila harta keluarga ini membuat keluarganya menjadi sombong.

Kelebihan Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Dalam novel rasiah nu goreng patut ini terdapat beberapa kelebihan yang perlu kamu pahami, dan berikut beberapa kelebihan yang novel ini miliki, diantaranya adalah:

  • Gaya bahasa yang digunakan dalam novel ini cukup sederhana dan mudah dipahami oleh semua kalangan
  • Banyak pesan moral yang terkandung dalam novel seperti janagn berbohong dan tong agul ku barang batur (jangan pernah sombong menggunakan benda milik orang)
  • Alur yang diceritakan ini serius tapi penyampaian yang ringan dan penuh humor sangat menghibur

Kekurangan Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Selain kelebihan tentunya novel ini juga memiliki beberapa kekurangan diantaranya adalah:

  • Ada beberapa tyfo atau salah ketik sehingga makna dari kalimat terasa rancu
  • Alur cerita terlalu cepat menurut saya

Pesan Moral Novel Rasiah Nu Goreng Patut

Novel ini mengajarkan untuk tetap terus setia pada pasangan yang telah menerima kelebihan dan kekurangan kamu. Dan jangan sampai sekali-kali berbohong karena sekecil apa pun kebohongan suatu saat pasti akan terungkap juga cepat atau lambat.

Akhir Kata

Demikian penjelasan mengenai resensi novel rasiah nu goreng patut mulai dari identitas, sinopsis, intrinsik, ekstrinsik dan pesan moralnya semoga apa yang kami sampaikan ini dapat bermanfaat ya!

Artikel Menarik Lainnya: