Sinopsis Novel Ayat Ayat Cinta Beserta Unsur Intrinsiknya

Sinopsis novel ayat ayat cinta beserta unsur intrinsiknya akan kamu jumpai dalam artikel ini secara lengkap. Bukan hanya itu kamu juga akan mengetahui kelebihan dan kekurangan dari novel tersebut.

1 Fashion murah

Penasaran? mari simak artikel ini sampai selesai. Agar kamu bisa menentukan sikap akankah membeli buku ini atau tidak. Setelah membaca resensi novel ini secara lengkap.

fashion muslim murah

Identitas Novel Ayat Ayat Cinta

Judul NovelAyat-ayat Cinta
PenulisHabiburrahman El Shirazy
Jumlah halaman420 halaman
Ukuran buku20,5×13.5 cm
PenerbitRepublika Penerbit
Kategorifiksi Romance
Tahun Terbit2004

Sinopsis Novel Ayat Ayat Cinta Lengkap

Novel ini bercerita tentang kisah seorang pemuda bernama Fahri Bin Abdullah Shidiq. Ia merupakan seorang mahasiswa di Universitas Al-azhar Mesir.

Di Mesir ia tinggal bersama empat temannya yang sama-sama berasal dari negara Indonesia. Di sana mereka tinggal di apartemen dan mereka memiliki tetangga yang sangat baik bernama Tuan Boutros dan istrinya.

Bernama Madam Nahed dan dua anak mereka bernama Mahed dan Maria. Keluarga Tuan Boutros merupakan keluarga yang memiliki agama Kristen Koptik yang sangat taat.

Dan gadis sulung mereka yang bernama Maria ia merupakan gadis yang sangat unik meski agamanya kristen ia sangat menyukai Al-Qur’an.

1 Fashion murah

Ketika Fahri menuju ke Shubra El Kaima untuk mengunjungi Syaikh Abdul Fatah ia tak sengaja bertemu Aisha di sebuah Metro. Aisha merupakan gadis bercadar yang berasal dari Negara Jerman.

Selain itu ada tetangga Fahri yang sifatnya bertolak belakang dengan kelurga Tuan Boutros yaitu keluarga Bahadur dan istrinya Syaima dan anaknya Noura. Noura yang selalu di siksa oleh ayahnya itu terlihat oleh Fahri.

Namun, Fahri tak bisa menolong Noura dan ia meminta Maria untuk melakukannya. Sehingga hal tersebut membuat Maria sangat kagum terhadap Fahri dan mencurahkan semuanya dalam sebuah buku diary.

Nurul anak seorang Kyai terkenal yang juga mencari ilmu di Negeri Mesir tersebut. Dan ialah perempuan yang Fahri sukai namun tak kuasa ia ungkapkan karena perasaan mindernya.

Dari ke empat wanita tersebut ternyata sama-sama menyimpan hati terhadap Fahri. Lalu bagaimana Fahri menyikapinya? Dan bagaimana kelanjutan kisah Fahri tersebut? Penasaran? Jawabannya ada di buku Ayat-ayat Cinta tentunya.

Kelebihan Novel Ayat Ayat Cinta

Dari sinopsis novel ayat ayat cinta di atas, kita bisa tahu bahwa novel ini punya beberapa kelebihan, di antaranya yaitu:

1 Fashion murah
  • Novel ini mengajarkan kehidupan islami yang sangat kental sekali, sehingga bisa menjadi motivasi orang-orang yang membacanya.
  • Novel ini menggunakan bahasa arab di beberapa bagiannya dan ada terjemahannya sehingga tidak membuat pembaca bingung.
  • Buku novel Ayat-ayat Cinta ini mengajak kita agar lebih jernih, lebih cerdas dalam memahami cakrawala keislaman, kehidupan dan juga tentang cinta.
  • Novel ini memiliki tokoh-tokoh yang terasa hidup dalam berbagai karakter jadi membuat novel ini tidak hanya sekedar roman picisan semata.

Kekurangan Novel Ayat Ayat Cinta

Setelah mengetahui kelebihannya kita juga akan membahas kekurangan dari novel tersebut diantaranya adalah:

  • Sosok Fahri di cerita ini menurut saya terlalu sempurna sehingga saya berpikir ini mustahil di mana ada sosok lelaki biasa yang hanya anak seorang petani namun di cintai oleh 4 wanita sekaligus. Serasa cacat logika.
  • Kelemahan selanjutnya pada novel ini adalah mengenai Maria yang jatuh sakit berminggu-minggu hingga sampai koma. Cuma hanya karena di tolak cintanya oleh Fahri. Dan dalam kehidupan nyata hal ini sangat tidak mungkin.

Unsur Intrinsik Novel Ayat Ayat Cinta

Berikut merupakan unsur intrinsik dari novel ayat-ayat cinta yang di antaranya adalah:

1. Tema

Tema yang di angkat dalam novel ini adalah mengenai seorang pemuda bernama Fahri yang sedang menimba ilmu di Al-azhar Kairo Mesir. Bukan hanya itu novel ini juga mengangkat kisah kehidupan sosial, perjuangan dan juga cinta.

2. Tokoh dan Penokohan

  • Fahri, adalah sosok pria tampan yang taat beragama, cerdas, dan juga peduli.
  • Maria, merupakan seorang wanita cantik yang merupakan seorang Kristen dan sangat kritis
  • Aisha, gadis muslim yang cantik dan baik hati.
  • Noura, gadis yang baik namun penakut.
  • Tuan Boutros, orang yang kalem dan baik.
  • Madam Nahed, orang yang sangat penyayang.

3. Alur

Alur yang terdapat dalam novel ayat-ayat cinta ini adalah menggunakan alur maju.

4. Latar Tempat

Latar tempat yang terdapat dalam novel ayat-ayat cinta adalah di Mesir lebih tepatnya di kota Kairo Al-Azhar, Flat, Masjid, Rumah Sakit, Restoran, San Stefano Alexandria, Penjara.

5. Latar Waktu

Latar waktu yang terdapat dalam novel ayat-ayat cinta ini adalah pagi hari, siang hari dan malam hari.

1 Fashion murah

6. Sudut Pandang

Sudut pandang yang digunakan dalam novel ini adalah sudut pandang orang pertama sebagai pelaku utama.

7. Gaya Bahasa

Gaya bahasa yang sederhana mudah di pahami dan sangat mengalir saat membacanya.

8. Amanat

Amanat yang terkandung dalam novel ini pertama adalah semua rencana yang kita jalankan tidak akan berdaya apa-apa terhadap rencana Tuhan.

Kedua sesama manusia hendaknya harus saling tolong menolong terhadap sesama terutama umat manusia.

Ketiga bersabarlah dalam menghadapi semua cobaan karena setiap masalah atau cobaan pasti akan ada jalan keluar.

Keempat ketika hendak di hadapkan dalam sebuah pilihan, serahkanlah semuanya terhadap tuhan.

1 Fashion murah

Kelima karena sesungguhnya takdir tuhan berada di ujung usaha manusia itu sendiri.

Unsur Ekstrinsik Novel Ayat Ayat Cinta

Unsur ekstrinsik dari novel Ayat-ayat Cinta di antaranya adalah:

1. Latar Belakang Penulis

Habiburrahma El Shirazy lahir pada hari kamis 30 september 1976. Ia memulai pendidikan di Mts Futuhiyyah 1 Mranggen sambil mondok di pesantren Al-Anwar.

Dan melanjutkan ke Universitas Al-Azhar pada tahun 1995 dan lulus di tahun 1999. Karya beliau sudah cukup banyak dan salah satunya novel Ayat-ayat Cinta ini.

Latar belakang sang tokoh penulis sangat berpengaruh terhadap tulisannya dimana sang tokoh Fahri yang juga merupakan seorang mahasiswa Al-Azhar yang sama seperti penulis.

2. Nilai Sosial

Nilai sosial yang terkandung dalam novel ayat-ayat cinta ini adalah sebagai umat manusia ketika hidup di negeri orang hendaklah harus saling membantu dan melengkapi.

1 Fashion murah

3. Nilai Moral

Nilai moral yang terkandung dalam novel ayat-ayat cinta ini adalah terletak pada sikap sang tokoh utama yang merasa tidak tahan ketika melihat seorang perempuan menangis. Hal tersebut membuktikan bahwa ia memiliki jiwa kemanusiaan yang tinggi.

4. Nilai Pendidikan

Nilai pendidikan yang terdapat dalam novel ayat-ayat cinta adalah ketika sang tokoh memberikan ilmu kepada orang lain walaupun hanya satu ayat. Seperti yang tertera dalam kutipan berikut.

“kita mengamalkan hadis nabi, tahaadu tahaabu seringlah kalian memberi hadiah”, (halaman 112).

5. Nilai Budaya

Nilai Budaya yang terdapat dalam novel ini adalah yaitu budaya Mesir di mana orang Mesir memang suka berbicara, kalau sudah berbicara ia merasa benar sendiri. Hal tersebut dapat di lihat di halaman 36.

Pesan Moral Novel Ayat Ayat Cinta

Bagian terakhir dari resensi novel Ayat-ayat Cinta adanya pesan moral. Dan pesan moral dalam novel tersebut adalah jika kita dihadapkan dengan suatu pilihan yang sulit makan serahkanlah semuanya terhadap sang maha kuasa.

1 Fashion murah

Artikel Menarik Lainnya:

Blog Literasi dan Dunia Teknologi

Menu